Harga Minyak Dunia Turun, tetapi BBM Naik, Ini Penjelasan Menkeu

  • Bagikan

FAJAR, JAKARTA — Pemerintah akhirnya resmi menaikan harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsididi tengah tren penurunan harga minyak dunia.

Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani mengatakan penyebab kenaikan harga bahan BBM subsidisudah berdasarkan perhitungan pemerintah.

Menurutnya, total subsidi dan kompensasi energi yang mencapai Rp 502,4 triliun dihitung berdasarkan rata-rata dari Indonesian Crude Price (ICP) atau minyak mentah Indonesia yang mencapai USD 105 per barel dengan kurs Rp 14.700 per USD.

Perhitungan itu juga berdasarkan volume dari BBM subsidi jenis Pertalite yang diperkirakan akan mencapai 29 juta KL, sedangkan volume dari solar bersubsidi ialah 17,44 juta KL.


“Masyarakat saat ini bertanya karena harga minyak dalam sebulan terakhir agak mengalami penurunan kami terus melakukan penghitungan,” ujar Sri Mulyani dalam konferensi pers.

Presiden Jokowi dan Menteri Terkait Pengalihan subsidi BBM secara virtual, Sabtu (3/9). Eks Direktur Pelaksana Bank Dunia itu menjelaskan dengan harga minyak ICP yang telah turun menjadi USD 90 per barel sekalipun maka beban subsidi BBM masih menggunakan harga rata-rata ICP dikisaran USD 98,8 per barel setahun ini.

Selain itu, rata-rata ICP masih USD 97 per barel keseluruhan tahun jika harga minyak mentah dunia turun hingga di bawah USD 90 per barel.

“Angka kenaikan subsidi waktu itu sudah disampaikan di media dari Rp 502,4 triliun tetap akan naik Rp 653 triliun. Ini jika harga ICP rata rata USD 99 per barel atau turun ke USD 90 sampai Desember,” ungkapnya.

  • Bagikan