Megaproyek Pusat Pemerintahan Tana Tidung Dimulai 9 Oktober, Ibrahim Ali Proyeksi Butuh Anggaran Rp365 M 

  • Bagikan

FAJAR, TANA TIDUNG — Megaproyek pembangunan pusat pemerintahan Kabupaten Tana Tidung, akan dimulai 9 Oktober mendatang. Tahap awal pembangunan, yakni untuk kantor bupati dan kantor DPRD. 

Bupati Tana Tidung, Ibrahim Ali memastikan pada masa pemerintahannya, pusat pemerintahan yang baru dan representatif telah terbangun. Lahan di sekitaran Bundaran HU Seludau pun telah siap. 

Ibrahim Ali sudah memproyek total kebutuhan anggaran mencapai Rp365 miliar untuk dua bangunan tersebut. Namun karena keterbatasan kemampuan daerah, pihaknya baru menyiapkan Rp236 miliar untuk pematangan lahan serta pembangunan struktur kantor bupati dan DPRD. 

Rinciannya, khusus untuk kantor bupati akan menelan anggaran Rp120 miliar hingga proses pembangunan sampai 2024. Di tahun pertama (tahun ini) dana yang disediakan sebanyak Rp60 miliar, lalu tahun kedua sebanyak Rp30 miliar, dan tahun ketiga Rp30 miliar. 

Namun jumlah tersebut hanya cukup untuk struktur bangunan saja. Belum termasuk interiornya. Sementara untuk kantor DPRD anggarannya sebanyak 72 miliar. Jika termasuk interior, maka butuh dana sebanyak Rp92 miliar. 

“Mengingat kondisi anggaran, kita bangun dengan skema multiyears. Saya berkomitmen hadirkan pusat pemerintahan baru di Tana Tidung,” ungkap suami dari Vamelia Ibrahim ini kepada FAJAR, Rabu, 22 September.  

Tahun ini pihaknya mulai melakukan pematangan lahan. Kemudian akan berlanjut ke tender fisik lalu proses pembangunan. Diapun mengagendakan, jadwal peletakan batu pertama pada 9 Oktober mendatang.  

  • Bagikan