Nunukan Jadi Target Implementasi Keamanan Pangan

  • Bagikan

FAJAR, NUNUKAN — Nunukan menjadi lokasi pelaksanaan keamanan pangan Balai Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) Tarakan. Terdiri dari Desa Pangan Aman, Pangan Jajanan yang dikonsumsi oleh Anak Sekolah, Pasar Pangan Aman berbasis Komunitas.

Sekda Nunukan Serfianus menghadiri dan membuka acara monitoring dan evaluasi program desa pangan aman, pasar pangan aman berbasisi komunitas, dan intervensi pangan jajanan anak sekolah aman tahun 2022 yang diselenggarakan oleh badan pengelola obat dan makanan (BPOM)Tarakan di ruangan rapat VIP lantai lV kantor Bupati, Rabu, 30 November.

Kegiatan ini juga dihadiri oleh kepala Dinas Pendidikan Nunukan, Akhmad ,Kepala Dinas Koperasi, UKM, Perindustrian, dan Perdagangan Nunukan Sabri, Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa Nunukan Helmi Pudaaslikar, Kepala Kementerian Agama Nunukan Muhammad Ramli, Pengawas Farmasi dan Makanan Ahli Madya BPOM Tarakan Natalia Panjaitan.

Serfianus mengatakan masalah pangan adalah isu strategis yang saat sedang ramai diperbincangkan oleh semua kalangan. Yang menjadi perhatian sekarang ini adalah soal keamanan bahan pangan dari sisi kesehatan.

Masalah ketersediaan pangan, tidak bisa dibebankan hanya kepada pemerintah saja, semua stakeholder harus bersatu padu, bahu membahu untuk menjamin stok pangan tersedian bagi masyarakat. Ketersediaan pangan harus bisa dijamin mulai dari tingkat desa/kelurahan, di pasar-pasar tradisional, hingga di toko-toko yang lebih modern.

Selain menjamin soal ketersediaan, semua juga memiliki tanggung jawab untuk memastikan bahwa bahan-bahan pangan, termasuk jajanan untuk anak di sekolah-sekolah itu aman dan layak dikonsumsi, aman dalam artian memenuhi standar Kesehatan yang disyaratkan dan tidak mengandung bahan-bahan kimia yang berbahaya bagi manusia.

  • Bagikan